Selasa, 12 November 2019

Oli Mobil Bensin Dan Oli diesel, Apa Bedanya Sih?

Oli untuk mobil bensin dan Oli diesel memang memiliki fungsi yang sama dalam penggunaannya, yaitu sebagai pelumas mesin mobil Anda. Namun tahukah Anda, Oli untuk mobil bensin dan Oli diesel ternyata memiliki perbedaan. Perbedaan itulah yang menjadikan masing-masing mesin memiliki kebutuhan pelumasnya masing-masing.

Perbedaan mendasar antara Oli diesel dengan oli mesin bensin, ada pada viskositas dan kandungan detergennya. Dimana oli diesel memiliki viskositas yang lebih kental dan kandungan detergen yang lebih banyak dari Oli untuk mobil bensin. Oli diesel perlu viskositas yang lebih kental dan deterjen lebih banyak agar mampu bertahan saat suhu mesin tinggi. Suhu yang sangat tinggi ini karena mesin diesel mensyaratkan kompresi yang sangat tinggi.

Baca Juga : Pengertian, Fungsi, dan Cara Tune Up Mobil Dengan TOP 1 Evo Engine Tune Up

 

Perbedaan paling utama, Oli diesel dan bensin adalah mengenai penanganan jelaga alias endapan partikel hitam. Pelumas mesin diesel memiliki kebutuhan untuk menetralisir asam yang lebih tinggi. Kenapa begitu, karena bahan bakar diesel terutama di Indonesia memiliki kandungan sulfur yang cukup tinggi juga. Sehingga, secara langsung bahwa secara kriteria dan jenis sudah pasti Oli diesel tidak bisa digunakan pada mobil bermesin bensin, begitu juga sebaliknya.

Oli mesin sendiri memiliki 2 jenis bersadarkan API Service, yaitu API Service pelumas mesin mobil berbahan bakar bensin,

  1. Untuk semua mesin mobil berteknologi baru dan sebelumnya (aman untuk semua Mobil). Pelumas berkategori SM dirancang untuk memberikan kontrol endapan temperatur tinggi yang lebih baik dan dirancang untuk penggunaan pelumas yang lebih irit. Beberapa oli telah memenuhi sertifikasi ILSAC atau kualifikasi sebagai hemat energi
  2. Untuk mesin kendaraan tahun 2004 dan sebelumnya
  3. Untuk mesin kendaraan tahun 2001 dan sebelumnya
  4. Untuk mesin kendaraan tahun 1996 dan sebelumnya
  5. Untuk mesin kendaraan tahun 1993 dan sebelumnya
  6. Untuk mesin kendaraan tahun 1988 dan sebelumnya
  7. Untuk mesin kendaraan tahun 1979 dan sebelumnya
  8. Untuk mesin kendaraan tahun 1971 dan sebelumnya
  9. Untuk mesin kendaraan tahun 1967 dan sebelumnya

SB dan SA. Sudah tidak direkomendasikan

API Service Pelumas Mesin Mobil Diesel,antara lain :

CI-4. Dikeluarkan pada tanggal 5 september 2002, untukmesin 4T, kecepatan tinggi. Diformulasikan untuk mempertahankan daya tahan mesin. Dapat digunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD, CE, CF-4, CG-4 dan CH-4

CH-4. Dikeluarkan pada tahun 1998, untuk mesin 4T,kecepatan tinggi. Dapat dipergunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD, CE, CF-4, dan CG-4

Baca Juga : Mesin Payah? Hindari Kebiasaan Jelek Ini dan Ganti Oli Pakai  TOP 1

 

CG-4. Dikeluarkan pada tahun 1995, untuk mesin 4T, bebanberat, kecepatan tinggi yang menggunakan bahan bakar dengan kandungan sulfur 0.5%.Dapat dipergunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD, CE, dan CF-4

CF-4. Dikeluarkan pada tahun 1990, untuk mesin 4T kecepatan tinggi dengan turbo charger maupun gas buang biasa. Dapat dipergunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD, dan CE

CF-2. Dikeluarkan tahun 1994, untuk mesin beban berat 2T,Dapat dipergunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD-II

  1. Dikeluarkan pada tahun 1994, untuk kendaraan off-road,mesin diesel indirect-injection dan mesin diesel lainnya yang menggunakan bahan bakar dengan kandungan sulfur diatas 0.05%. Dapat digunakan untuk menggantikan pelumas kategori CD
  2. Dikeluarkan pada tahun 1987, untuk mesin 4T, kecepatantinggi dengan turbo charger maupun gas buang biasa. Dapat dipergunakan untuk menggantikan pelumas kategori CC, dan CD

CD-II. Dikeluarkan pada tahun 1987 untuk mesin 2T

  1. Dikeluarkan pada tahun 1955. Untuk mesin turbo charger maupun gas buang biasa
  2. Dikeluarkan untuk mesin yang diperkenalkan pada tahun 1961

CB dan CA. Sudah tidak direkomendasikan

Kebanyakan oli mobil  yang beredar, mempunyai dua  API Service. Sebagai contoh API SL/CF. Artinya API yang pertama menunjukkan penggunaan utama oli tersebut yaitu pada mesin bensin dengan kualifikasi SL namun dalam kondisi darurat oli tersebut masih dapat digunakan pada mesin diesel dengan kualifikasi CF

Kode pengenal Oli adalah berupa huruf SAE yang merupakan singkatan dari Society of Automotive Engineers. Selanjutnya angka yang mengikuti dibelakangnya, menunjukkan tingkat kekentalan oli tersebut. SAE 40 atau SAE 15W-50, semakin besar angka yang mengikuti Kode oli menandakan semakin kentalnya oli tersebut.

Sedangkan huruf W yang terdapat dibelakang angka awal, merupakan singkatan dari Winter. SAE 15W-50, berarti oli tersebut memiliki tingkat kekentalan SAE 15 untuk kondisi suhu dingin dan SAE 50 pada kondisi suhu panas. Dengan kondisi seperti ini, oli akan memberikan perlindungan optimal saat mesin start pada kondisi ekstrim sekalipun.

Baca Juga : Rekomendasi Oli Nissan Livina 2019 Yang Bagus dan Berkualitas Terbaik

 

Oli diesel juga harus memiliki kemampuan lebih baik dalam membersihkan sisa pembakaran bahan bakar diesel. Misalkan Oli diesel menggunakan oli mesin bensin bisa membuat mesin jebol karena kandungan oli mesin bensin tidak mampu menyesuaikan kinerja mesin diesel. Untuk membedakan Oli untuk mobil bensin dan diesel bisa dilihat dari kode API (American Petroleum Institute) Service Rating yang tercantum di kemasan.

Kode mutu API Service Rating ini terdiri dari dua huruf. Untuk Oli diesel huruf pertamanya adalah “C” sedangkan untuk oli mesin bensin huruf pertamanya adalah “S”. Huruf kedua menjelaskan tingkatan standar mutu pelumas. Makin besar abjadnya, maka makin tinggi tingkatan pelumas itu. Rumus ini juga berlaku untuk pelumas mesin diesel. Contohnya Oli diesel dengan rating API “CH” itu lebih baik dibanding “CG” atau “CF”.

Namun adapula beberapa kode oli yang bisa dipakai mesin bensin dan diesel punya dua ciri khas kode, misalnya SH/CD, SL/CF, atau CF/SJ. Jika melihat kode seperti itu tertera pada kemasan berarti oli boleh dituang ke mesin bensin atau diesel, tentu lebih dulu pastikan sesuai dengan kondisi mesin. Tapi perlu diketahui lebih baik menggunakan oli mesin berdasarkan mesin mobil Anda apakah itu diesel atau bensin. Karena tidak disarankan untuk menggunakan oli jenis ini berkepanjangan. Bila dalam keadaan terpaksa saja, apabila tidak ada bengkel terdekat atau hal urgen yang mengharuskan menambah oli mesin saat itu juga.

Setelah mengetahui perbedaan tersebut, Anda dapat mengetahui bahwa lebih baik menggunakan oli berdasarkan jenis mesin mobil Anda. Jangan memaksakan jenis oli yang tidak sesuai dengan mesin mobil Anda, karena efek samping bagi mesin pasti akan terjadi. Sebab oli tidak kuat mengatasi kebutuhan mesin mobil Anda.

Semoga informasi tersebut membantu Anda untuk memilih oli yang cocok dengan mesin mobil Anda. Karena mobil yang nyaman karena perawatan yang baik pula.

Rekomendasi untuk kamu:

Newsletters